Sulawesi : Onde Labu & Tetu Nangka Primadona Menu Buka Puasa di Palu

Setelah kemarin bahas menu gurih-gurih dari Sulawesi, kali ini cindiltravel mau bahas menu makan manis-manis buat buka puasa. Biasanya dan katanya yang puasa, paling enak tuh berbuka puasa pake yang manis-manis. Ya udah minum air putih sambil liat aku aja kakak *minta dilempar pake Aqua. HAHAHAHAHAAA. Daripada menghayal GJ (ga jelaaaas) mending bahas makanan yang beneran manis.

Menu manis yang aku coba dari Sulawesi ini adalah menu jajanan pasar, itu loh makanan kecil yang dijual di pasar tradisional. Jajanan pasar itu makanan  kegemaranku, klo bisa malah setiap jalan bisa blusukan ke pasar terus jajan deh. Nah jajanan pasar pertama yang aku coba yaitu Onde Labu. Jangan pikir onde itu kayak yang dijual di Jakarta, warnanya coklat terus digelindingin di hamparan biji wijen lalu digoreng, dan pas gigit keras boook *jebakan betmen deh klo itu. Nah Onde Labu dari Continue reading

Sulawesi : Daun Kelor, Dari Peribahasa Menjadi Sayur Uta Kelo

Pasti sering denger peribahasa : Dunia tak selebar daun kelor. Pada tau ga artinya ? Artinya agar bahwa kita harus jalan-jalan biar tau luasnya dunia *kalo ini ngaco deh, mentang-mentang suka ngukur jalan malah bikin peribahasa O____O. Ok, sebenernya arti dari peribahasa itu adalah “jangan mudah putus asa dalam menghadapi keadaan atau kegagalan, karena dunia itu luas dan masih kesempatan baru” selama kita mau berusaha. Terus apa hubungannya Daun Kelor sama cindiltravel?

Waktu berkunjung ke Palu, Sulawesi Tengah aku ditawarkan menu UTA KELO katanya sih salah satu makanan khas Sulawesi Tengah. Dengan polos aku tanya, apa itu Uta Kelo ? Daun Kelor. Apaaaaa??? Daun kelor itu bukannya yang ada di peribahasa yang suka dihapalin anak-anak SD ya? Emang Daun Kelor bisa dimakan???? —> kalo Continue reading

Sulawesi : Kenikmatan Kaki Lembu bernama Kaledo

Hari Minggu, hari terakhir dipenghujung minggu sebelum memulai hari esok penuh dengan gempuran pekerjaan biasanya orang-orang akan menikmati hari dengan berisitirahat atau malah memuaskan diri menghadapi hari Senin, HAHAAHHAA ini mah cara aku banget. Kalau puasa begini enaknya tuh makan sesuatu yang spesial, alias makan besar *sok tau… puasa aja kagak *_* Nah kali ini referensi menu dari cindiltravel adalah makanan khas dari Donggala, Sulawesi Tengah.

Aku berkesempatan makan makanan khas Sulawesi Tengah waktu jalan-jalan ke Palu. Sejak pertama kali mau jalan-jalan ke Sulawesi sudah ngincer yang namanya KALEDO. Seperti biasanya, selain titik tujuan wisata aku pasti browsing tentang makanan khas daerah wajib dicoba! Pilihanku dari awal memang ternyata tak salah! Ujang, saudara Mba Rona teman perjalananku awalnya menawarkan untuk makan KALEDO di tempat asalnya di Donggala yang sering didatangi para artis hingga pejabat tinggi, tetapi warung yang terkenal itu hanya menyediakan satu jenis menu saja. Berhubung kami juga ingin mencoba menu lainnya, jadilah kami dibawa ke sebuah rumah makan yang cukup terkenal di kota Palu, yaitu Continue reading

Solo : Selat Solo Salad-nya orang Jawa

Maapkan aku yang baru posting blog lagi, padahal janji mau upload tentang makanan referensi buat berbuka selama bulan puasa. Ternyata postingan blog kalah sama deadline kerjaan menjelang Lebaran *tenggelem sama tumpukan kertas dan slide presentasi T___T Daripada ngomongin kerjaan terus, mumpung weekend mending ngomongin makanan dulu menjelang berbuka puasa beberapa jam lagi *padahal sih yang nulis masih kerja lapangan di weekend 0_O

Kali ini aku akan bahas salah satu makanan kesukaan aku dari Jawa Tengah. Biarkan aku mendongeng sejenak yaaa… Pada jaman dahulu kala pulau Jawa dijajah kompeni Belanda yang suka sekali makan Continue reading

Belitung : Si KETAM ISI yang Menggoda

Berhubung sekarang sedang bulan Ramadhan dimana para umat muslim akan menahan nafsu makan dari subuh hingga senja menjelang, tapi disitu kekuatan iman dicoba. Bagaimana gak diberikan cobaan, bayangin aja 2 jam sebelum buka puasa biasanya hiruk pikuk jalan raya penuh sesak dan kita harus menahan emosi dengan kemacetan dan dentuman klasok tiada henti. Belum lagi harum semerbak gorengan, kue-kue dan takjil hingga kolak bertebaran di sepanjang jalan menggoda iman padahal adzan magrib aja belum berkumandang tapi suara tukang tahu bulat idola masa kini sudah menggema kemana-mana. Wkwkwkwkwkwk

Walaupun ga puasa, tapi bersyukur tiap adzan magrib terus keluar pintu ruangan kantor eh ditawarin takjil berbuka. Rejeki anak sholeha mah ga kemana, puasa engga tapi ikutan berbuka iya. HAHAHAHAHAHA. Kadang jam 4 sore anak-anak kantor udah kasak-kusuk. Bukan ngomongin kerjaan, eh malah ngomongin orderan makanan buat berbuka. Mulai dari lontong, risoles, martabak telor, otak-otak, kolak sampe tteokbokki (kue beras dari Korea) *klo yang terakhir mah aku yang order XD XD XD

Nah, berhubung selain suka jalan-jalan aku juga suka yang namanya MAKAN! Di bulan Ramadhan yang udah berjalan dan nanti bakalan pulang kampung, aku jadi kepikiran untuk nulis tentang makanan-makanan enak buat berbuka puasa atau jadi referensi makanan wajib dicoba saat pulang kampung atau jalan-jalan! Maunya sih bisa nulis setiap hari, tapi pliiiiis…. ini bukan bikin puasa yang baca batal apalagi bikin ngiler *tutup gambar di blog pake tirai warteg :D. Jadi jangan diblokir ya blog cindiltravel. Pliiiis Pliiiis Pliiiis. Semoga dengan review makanan ini bikin yang baca banyak ide-nya buat pilih menu buka puasa –loh yang penting kan puasanya, buka makanannya ~dilempar piring *____*

Oke, di hari pertama aku bakalan review tentang KETAM ISI asli Belitung. Pertama kali browsing tentang makanan Belitung waktu mau ke sana aku malah kepengen banget makan si KETAM ISI ini dibanding menu lainnya yang lebih terkenal. Ketam isi merupakan lauk asli Belitung yang terbuat dari Rajungan. Belitung sebagai pulau yang dikeliling lautan, maka tak heran jika hasil laut melimpah termasuk rajungan yang harganya sekitar 80ribu sekilo. Rasanya tak heran jika Ketam Isi menjadi makanan wajib ketika berkunjung ke Belitung.
Continue reading