Belitung : Si KETAM ISI yang Menggoda

Berhubung sekarang sedang bulan Ramadhan dimana para umat muslim akan menahan nafsu makan dari subuh hingga senja menjelang, tapi disitu kekuatan iman dicoba. Bagaimana gak diberikan cobaan, bayangin aja 2 jam sebelum buka puasa biasanya hiruk pikuk jalan raya penuh sesak dan kita harus menahan emosi dengan kemacetan dan dentuman klasok tiada henti. Belum lagi harum semerbak gorengan, kue-kue dan takjil hingga kolak bertebaran di sepanjang jalan menggoda iman padahal adzan magrib aja belum berkumandang tapi suara tukang tahu bulat idola masa kini sudah menggema kemana-mana. Wkwkwkwkwkwk

Walaupun ga puasa, tapi bersyukur tiap adzan magrib terus keluar pintu ruangan kantor eh ditawarin takjil berbuka. Rejeki anak sholeha mah ga kemana, puasa engga tapi ikutan berbuka iya. HAHAHAHAHAHA. Kadang jam 4 sore anak-anak kantor udah kasak-kusuk. Bukan ngomongin kerjaan, eh malah ngomongin orderan makanan buat berbuka. Mulai dari lontong, risoles, martabak telor, otak-otak, kolak sampe tteokbokki (kue beras dari Korea) *klo yang terakhir mah aku yang order XD XD XD

Nah, berhubung selain suka jalan-jalan aku juga suka yang namanya MAKAN! Di bulan Ramadhan yang udah berjalan dan nanti bakalan pulang kampung, aku jadi kepikiran untuk nulis tentang makanan-makanan enak buat berbuka puasa atau jadi referensi makanan wajib dicoba saat pulang kampung atau jalan-jalan! Maunya sih bisa nulis setiap hari, tapi pliiiiis…. ini bukan bikin puasa yang baca batal apalagi bikin ngiler *tutup gambar di blog pake tirai warteg :D. Jadi jangan diblokir ya blog cindiltravel. Pliiiis Pliiiis Pliiiis. Semoga dengan review makanan ini bikin yang baca banyak ide-nya buat pilih menu buka puasa –loh yang penting kan puasanya, buka makanannya ~dilempar piring *____*

Oke, di hari pertama aku bakalan review tentang KETAM ISI asli Belitung. Pertama kali browsing tentang makanan Belitung waktu mau ke sana aku malah kepengen banget makan si KETAM ISI ini dibanding menu lainnya yang lebih terkenal. Ketam isi merupakan lauk asli Belitung yang terbuat dari Rajungan. Belitung sebagai pulau yang dikeliling lautan, maka tak heran jika hasil laut melimpah termasuk rajungan yang harganya sekitar 80ribu sekilo. Rasanya tak heran jika Ketam Isi menjadi makanan wajib ketika berkunjung ke Belitung.

cindiltravel ketam isi belitung 8

cindiltravel ketam isi belitung 7

Jadilah waktu hari pertama di Belitung udah berkali-kali ngomong sama Mas Efal, driver sekaligus guide aku di Belitung klo aku mau makan ketam isi, yang aku tau di restoran seafood. Kata Mas Efal ada beberapa juga yang jual. Terus aku tanya “Mas Efal makan yang mana?” Eh dia jawab “buatan orang rumah” dengan polosnya. Yaaaaa terus masa aku nunggu orang rumah Mas Efal masak tuh Ketam Isi T____T jadilah hari pertama gagal karena udah kemaleman. Eh terus hari kedua gagal lagi karena kemaleman juga, padahal udah niat bawa mayonaise sachet dari Jakartaaaah *mulai garuk pasir eh malah mlipir ke KFC.

Kayaknya Mas Efal ga tega ngedenger aku meratapi si KETAM ISI selama perjalanan di Belitung (lebaaay) akhirnya di hari ketiga perjalanan jauh dari Manggar, Belitung Timur, Mas Efal berjanji akan mengantarkan aku ke Rumah Makan Pribumi kalau nanti sampe kota dan masih buka “Loh aku mau makan Ketam Isi, bukan makan nasi” keluhku sambil gemes di PHP-in Mas Efal -___- HAHAHAHAHAHA. Dan ternyata eng ing eng, si Rumah Makan Pribumi itu rumah makan kayak warteg, sederhana tapi cukup besar yang menjual KETAM ISI si primadona oleh-oleh Belitung.

cindiltravel ketam isi belitung 3

penampakan rumah makan yang sederhana

cindiltravel ketam isi belitung 1

Gara-gara Mas Efal bilang takut keabisan waktu di Manggar, jam 8 malam turun dari mobil ga pake babibu aku langsung ke dapur Rumah Makan Pribumi. Begitu liat tumpukan KETAM ISI berasa ngeliat harta karun. Eh si Ibu bilang yang mateng udah abis *tiba-tiba rasanya mau nangis sambil meringis. Loooooh perasaan ditampah banyak banget –masih tahan nafas, tahan emosi– dan ternyata itu buat dibungkus pesenan tamu-tamu Hotel Aston. Si Ibu bilang kalau mau nanti digorengin. Syukurlah masih dapet juga itu si KETAM ISI. Rejeki anak sholeha datang lagi. Elus dada, balik ke meja makan. Hahahaha.

cindiltravel ketam isi belitung 5

tumpukan KETAM ISI baru dari penggorengan siap santap 😀

cindiltravel ketam isi belitung 2

KETAM ISI siap jadi oleh-oleh

Setelah menunggu beberapa saat, 3 KETAM ISI berukuran besar terhidang dengan cantik di atas meja makan. Kami bertiga terpana dan terdiam sesaat melihat badan ketam berbalut telur berwarna emas berkilauan *sambil ngeces* Mas Efal nyeletuk suruh kita makan gara-gara belum nyentuh tuh Ketam, padahal sih lagi menghayati momen bahagia melihat kilauan dan tebalnya daging ketam dengan cangkang bermotif unik. Eh masih ada yang tanya pulak Ketam itu halal apa engga. Wkwkwkw. Bodo amat deh, pokoknya udah sampe Belitung mau makan KETAM ISI. Titik.

cindiltravel ketam isi belitung 6

3 KETAM ISI

Ketam isi adalah makanan khas Belitung yang terbuat dari rajungan (kepiting kecil) yang diambil dagingnya dicampur dengan bumbu seperti bawang, lada dan telur kemudian dimasukkan kembali dibelakang cangkang rajungan dan digoreng hingga renyah. Jadi untuk makan daging rajungan sudah sangat mudah tanpa bersusah-susah membuka cangkang demi cangkang. Rasanya daging ketam pun nikmat, gurih, dan renyaaah. Menikmati ketam isi seperti menikmati nugget rajungan olahan rumah. Bagi penduduk asli Belitung, ketam isi merupakan lauk pauk sehari-hari. Tapi bagi pendatang seperti kami, Ketam Isi bisa menjadi oleh-oleh yang tahan hingga 2 hari. Harga ketam isi berukuran kecil Rp 6.000,- / pc sedangkan yang besar Rp 10.000,-/pc.

cindiltravel ketam isi belitung 4

Pasukan Ketam Isi siap tempur 0_0

3 ketam isi telah kami habiskan, takut menyesal dikemudian hari kami pun memesan lagi. Liburan di daerah pantai mah kalau ga makan seafood bukan liburan namanya. Bye bye diet kolesterol. Hahahahaha

Jadi apa menu buka puasamu hari ini ?

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *