Karimun Jawa, Dewadaru di Utara Jepara

Rencana Tahun Baru di Bandung kayaknya bakalan gagal karna penginapan disana udah penuh. Akhirnya aku puter otak buat nyari tempat yang bagus buat dikunjungin mumpung libur panjang Tahun Baru. Rabu, 26 Dec 2012 mulai nyari tiket dan penginapan di Karimun by phone ke beberapa agen tapi hasilnya semua bilang penuh. Akhirnya Kamis, 27 Desember 2012 aku dapet konfirmasi tiket nyebrang Jepara – Karimun.

Bermodalkan kenekatan dan keniatan, akhirnya aku berangkat ke Karimun Jawa.

Perjalanan dimulai hari Minggu, 30 Desember 2012 berangkat jam 5 sore dari terminal Lebak Bulus, naik Bus Shantika kelas eksekutif dengan harga 190ribu/org. Cukup takjub dengan fasilitas toilet, bantal, selimut, ac, tv dan makan malam, maklum ga pernah naik bus antar kota. Tapi ternyata kita ga bisa order tiket PP, akhirnya kita telpon guide kita di Karimun untuk tolong beliin tiket bus balik dari Jepara – Jakarta, untungnya bisa. Jadi tetep bisa balik ke Jakarta.

Senin, 31 Desember 2012, jam 04.30 pagi kita udah sampe di alun alun Jepara. Dengan badan lemes dan kaget gara-gara dibangunin kenek bus, akhirnya kita turun dan disambut tukang becak yang siap anterin kita ke Dermaga Kartini. Sebenernya waktu nawar udah dapet 10ribu, tapi karna kasian sama tukanng becaknya yang udah ngayuh kira-kira 3km dan cerita ke kita tentang kota Jepara, akhirnya kita kasih 20ribu.

Dari depan pintu masuk Dermaga Kartini udah penuh sama mobil plat luar kota yg pada nginep parkir karna pemiliknya lagi berlibur di Karimun.
Kita langsung mampir ke warung Bu Bamban untuk sruput teh manis anget dengan harga 2 ribu saja untuk ngilangin rasa kedinginan selama di bus. Toilet di Warung Bu Bambang ga bisa buat mandi, akhirnya kita pindah ke Warung Bu Diah yang ke arah Home Stay Kota Baru. Bagi orang yang ga mau tidur ngemper di dermaga untuk nunggu kapal bisa tinggal di Home Stay Kota Baru.

Continue reading