Liburan Malah Bikin Sehat Loh!

Kata orang SEHAT itu MAHAL, maka sebelum sakit jagalah diri supaya selalu sehat. Bayangkan jika sakit menghampiri, berapa rupiah yang harus dikeluarkan untuk biaya konsultasi dokter hingga biaya obat. Aku aja hampir rutin mengeluarkan biaya yang tidak terbilang murah untuk perawatan dan konsultasi mata. Maklum mataku minus-nya cukup tinggi, kalau kata Pak Dokter harus dirawat supaya bisa ngeliat surga dunia seperti pemandangan alam dan cowok ganteng! Yang terakhir itu guyonan rutin sang dokter biar aku rajin merawat mata. Sayangnya keluar dari ruangan, langsung “ngenes” liat tagihan konsultasi yang ga sampe 30 menit! Untungnya cuma 1 tahun sekali. Tapi semenjak tau tips-tips kesehatan mata (termasuk rajin-rajin liat awan biru kata Pak Dokter), maka biaya konsultasi pun sudah ditiadakan digantikan dengan biaya perjalanan 😀 😀 😀

Nah terus apa hubungannya kesehatan dengan liburan ?

Belajar dari pengalaman liburan di desa terpencil, sakit, tanpa dokter dan tak ada obat ternyata itu ga enak sodara-sodara… Daripada pusing cari dokter, sekarang aku lebih memilih menjaga kesehatan sebelum liburan agar liburan makin nikmat. Loh, bukannya liburan itu harusnya leyeh-leyeh dan nikmati pemandangan ? Nah, itulah bedanya liburan versi aku dengan yang lainnya. Setahun lalu aku punya tujuan trip yang sebenernya ga aneh-aneh amat sih… mulai dari laut, gunung dan perkotaan cuma bedanya kata orang, liburan versi aku membutuhkan stamina yang kuat *beginilah kalo liburan beda tipis sama ospek!

Emang liburan bisa bikin sehat ? Gimana caranya ? Bingung kan… Berikut perjalanan liburan sehat versi aku :

1. Niat Liburan malah rajin berenang

Udah jauh-jauh snorkeling sampe ke Ambon tapi belum bisa renang rasanya sih agak nyesel sedikit. Berniat menjelajah keindahan laut Sabang, Aceh di ujung barat Indonesia langsung membuatku niat belajar renang di klub renang Cucut, Kolam Renang Senayan. Yang bikin nyesel lagi adalah… temen belajarnya masih BATITA dan BALITA! Judulnya belajar renang sambil ngasuh anak. Untung muka masih imut kayak anak SMP *dilempar pake bangku lipet sama emak-emak dipinggir kolam o_O. Aku lumayan rajin renang setiap hari Sabtu setiap minggu sampe kulit gosong (bukan karena liburan tapi dijemur dari pagi sampe diusir petugas kolam renang). Cukup belajar selama 2 bulan aja udah bisa renang gaya bebas, gaya dada, water trappen bonusnya bisa sedikit duck dive di kedalaman 5 meter dan tahan nafas terlama sampai 2 menit. Rekoooor banget! Dan aku percaya dengan niat segalanya pasti bisa deh. Akhirnya sampai sekarang, kalau mau perjalanan ke laut, pasti aku latihan renang minimal 2x supaya badan dan pernapasan terlatih tapi diluar itu, aku rutin latian renang 1x selama 1 bulan.

*akhirnya bisa berenang juga di laut – Lampung, Sabang Aceh dan Bali!

2. Naik gunung malah jadi rutin latihan Lari

Berawal dari rencana perjalanan mendaki Gunung Ijen, yang konon katanya naik gunung itu berat bagi para kami penjelajah laut. Maka Lusi, teman seperjalanan Ambon & Aceh menyarankan aku untuk siap mental dan fisik dengan berlatih lari setiap minggu. Dengan penuh semangat aku pun niat 3 bulan sebelumnya latihan berenang setiap minggu. 1 bulan sebelum naik Gunung, aku latihan treadmill minimal 3x seminggu. Juaraaaa banget deh. Boro-boro bisa bangun pagi pas hari kerja. Ini malah udah berangkat nge-gym subuh-subuh ga pake mandi (ssst… rahasia yaaa) baru berangkat kerja. Hasilnya ? Saat naik Gunung Ijen aku malah nanjak terus ga bisa berhenti dengan nafas teratur! *nangis mewek, ternyata hasil latihan 3 bulan berhasil. Terpaksa beberapa teman seperjalanan aku tinggal karena tidak bisa mengimbangi langkahku. Sayangnya aku lupa belajar cara turun gunung, karena turun dari ketinggian curam dengan kaki bertumpu menahan berat badan itu bikin kaki gemeter sodara-sodara! Rasanya mau angkat bendera putih sambil sumpah serapah kalau aku jadi presiden nanti bikin gondola aja biar naik turun puncak gunung ga usah pake capek *disambut riuh tepuk teman seperjalanan* Akhirnya di kilo meter terakhir aku turun gunung dengan teknik berlari ga pake berhenti. Beruntung ga pake nabrak, secara rem-nya pake rem ngesot-in kaki!

*gimana ga terharu, anak laut sampe juga di puncak gunung dan liat pemandangan kece ini

 3. Latihan Sepeda

Berniat keliling Ubud pake sepeda dari pagi sampe capek ngeliat pemandangan indah sawah, perkampungan dengan nuansa cita rasa seni tinggi dan hutan. Kayaknya seru-seru gimana gitu… Ya iya kalau sepedaannya lancar… kalo kecapean yang ada cuma sampe kota Ubud doang. Makanya biar kuat kelilingin hutan, sawah dan kota niat banget latihan sepeda atur stamina dan nafas. Hasilnya sekarang 1 jam udah bisa sepedaan sepanjang 4 km. Bonusnya udah tau jalur-jalur sepeda kece deket rumah beserta jam-jam sepi-nya.

20160110_082417

4. Makan Makanan Sehat

Liburan itu ga hanya menyenangkan mata lewat pemandangan indah, tapi juga harus menyenangkan perut alias wisata kuliner! Ga afdol kalau ga nyobain makanan khas daerahnya. Kalau ke daerah pantai pasti makan seafood kolesterol tinggi, kalau ke Sumatera semua berbumbu santan kental dan terasa seperti kare *sambel cabe aja rasanya kare. Belom lagi kalau kelaperan mendadakan, mie instant atau pop mie bisa jadi penyelamat. Sayangnya aku ga bisa makan mie instan sejak 2 tahun terakhir *temen-temen yang biasa jalan sama aku pasti tau banget deh… mending aku puasa daripada disuruh makan mie instan, walaupun aromanya bikin ngiler-ngiler tapi hatiku tak tergoyahkan! Sebagai gantinya aku selalu memberikan waktu ke teman-teman seperjalanan makan 3x sehari dengan pilihan menu pasti ada nasi. Hasilnya, ga hanya makan teratur kami pun selalu memilih makanan sehat seperti buah, sayur dan lauk sehat selain makanan khas daerah yang wajib dicoba! Tapi secara sadar aku juga menjaga makan sebelum perjalanan dimulai dengan mengkonsumsi makanan sehat seperti sayur, buah kiwi dan minum air lemon serta jahe. Bye-bye mie instan dan multivitamin pabrik 😀 !

DCIM102GOPROGOPR3793.

Ayam Tangkap yang ga boleh dilewatkan saat jelajah Aceh!

5. Selalu BAHAGIA

Yang terakhir dan yang terpenting adalah perasaan BAHAGIA saat liburan dan setelahnya. Perasaan bahagia menikmati pemandangan indah, bertemu dan berbagi dengan orang baru, mempelajari sesuatu hal yang baru bukanlah hal yang sulit untuk ditemui saat liburan. Perasaan bahagia-lah yang membuat perjalanan makin terasa mudah dan menyenangkan.

Ternyata liburan yang sudah terencana juga membuatku terencana mempersiapkan fisik dan mental yang lebih sehat. Berawal dari trauma kejadian sakit saat liburan malah membawaku menjadi kebiasaan yang positif bagi kesehatan.

Selamat merencanakan liburan sehat 🙂

One thought on “Liburan Malah Bikin Sehat Loh!

  1. Pingback: Obat wajib dibawa selama Traveling | Cindiltravel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *